Ketagihan membeli-belah

Membeli-belah: Ketagihan Yang Membawa Mudarat

Membeli-belah adalah sesuatu yang kebanyakan orang suka. Tetapi seringkali, keseronokan, dan dari menjadi seperti hobi biasa atau pengisi masa lapang, ia melarat sehingga menjadi ketagihan.

Ketagihan membeli-belah seperti seperti barang berjenama ini membutakan mata, di mana pembeli tidak dapat melihat kepentingannya. Sedar tak sedar, ia melebihi perbelanjaan.

Mereka berbelanja sehinggalah mereka jatuh dan menghadapi perbelanjaan hutang pada kad kredit mereka hingga ke batasnya.

Membeli-belah untuk ramai adalah ‘escapism‘ dari realiti kehidupan dan masalah yang sehingga menyesakkan data. Percayalah, ia hanyalah penangguhan sementara dari kemurungan, kegelisahan, atau kesepian.

Apa yang pembeli tidak pernah memahami ialah, ini sekadar dunia palsu yang tidak akan memberikan kebahagiaan atau cinta, atau harga diri.

Selepas berbelanja sakan, ramai orang akan mengalami penyesalan. Kegelisahan akan meningkat disebabkan oleh bencana dan hutang kewangan yang tidak terurus.

Percayalah lebih daripada 80% pembelian tidak akan digunakan. Seorang yang gila ‘shopping‘ mungkin mempunyai seratus pasang kasut, atau beg – obsesi yang terbatas kepada satu jenis objek.

Sama seperti pencinta barang kemas, pembeli akan membeli tanpa berfikir panjang, apabila mereka kecewa, kesepian, atau tertekan. Keadaan seperti ini sangat bahaya. Katanya, ini adalah kelegaan dan kepuasan sementara yang dapat menaikkan semula semangat mereka.

Secara tidak langsung, orang yang ketagih ini sebenarnya perlu mendapat nasihat dari yang pakar. Apa yang benar-benar boleh membantu adalah kaunseling profesional dan menyertai kumpulan penyembuhan diri yang menangani ketagihan ini.

Garis panduan:

1. Pertama dan paling penting menetapkan had kecil pada semua kad kredit. Pembekuan had akan membantu anda mengehadkan kuasa perbelanjaan anda.

2. Simpan semua kad kredit dan debit. Namun, ini agak ekstrim, kerana jika kecemasan, ia perlu digunakan.

3. Buat belanjawan untuk isi rumah dan perbelanjaan lain. Buat sampul surat tertentu dan tandakan dengan jelas apa yang diperuntukkan untuk wang itu.

4. Duduk dengan ahli keluarga atau rakan dan buat senarai penting. Pergi berbelanja dengan kawan yang mengawal seseorang yang akan berkata “Sudah-sudah, jangan beli lagi”.

5. Jangan sekali-kali melawat gudang jualan atau diskaun. Atau, tonton saluran beli-belah televisyen seperti GoShop dan WowShop.

6. Jangan melanggan katalog membeli-belah.

7. Isi jadual harian dengan aktiviti anda, selain membeli belah. Ada banyak aktiviti yang dapat memesongkan fikiran dari asyik terfikir untuk memuaskan diri dengan membeli-belah. Cari aktiviti menarik yang dapat menarik minat dan masa anda.

8. Pergi ke pusat membeli-belah atau kedai-kedai lain selepas tempat itu semuanya ditutup dengan selamat pada hari itu. Nampak pelik bukan?

Namun, dengan cara ini, anda boleh melihat paparan tanpa tergoda untuk tergesa-gesa dan membeli sesuatu.

9. Jika anda merasakan gatal atau teringin sangat untuk berbelanja, cuba lawan dengan semua kekuatan anda dan keluar berjalan-jalan atau ke gimnasium sehingga anda terlalu letih untuk melakukan apa-apa lagi.

10. Bayar semua pembelian dengan tunai atau cek. Gunakan kad kredit hanya dalam kecemasan.

Membeli-belah kompulsif adalah ketagihan yang serius. Ia adalah ‘escapism‘ dari realiti dan kesedihan. Seperti yang serius dengan ketagihan dadah dan penyakit, pembeli yang kompulsif memerlukan rawatan yang serupa dengan ketagihan yang lain.

Ketagihan apa-apa jenis perlu dicabut pada akar yang paling sebelum ia mencapai titik tidak kembali.

Semoga anda dapat melepaskan diri dari ketagihan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *